Apa Adanya

tanaman sawo (Achras zapota)

Posted on: Maret 5, 2009

SAWO MANILA
( Achras zapota.L )
Family Sapotaceae

KLASIFIKASI
Divisi : Spermatophyta (Tumbuhan berbiji)
Anak divisi : Angiospermae (Berbiji tertutup)
Kelas : Dicotyledonae (Biji berkeping dua)
Bangsa : Ebenales
Suku : Sapotaceae
Marga : Achras atau Manilkara
Jenis : Achras zapota. L
Sinonim : Sapota achras Mill.; Manilkara zapota (Jacq.) Gilley;
Manilkara achras (Mill.) Fosberg
Nama umun dagang : Sawo manila
Nama daerah
Sumatera : Sawo Manila (Melayu), Saus (Padang)
Jawa : Sawo Manila (Sunda), Sawo Manila (Jawa Tengah), Sabu manela (Madura)
Bali : Sabo jawa
DESKRIPSI

Habitus
Pohon, berkayu, tumbuh menahun, tumbuh hingga setinggi 30-40 m.

Habitat
Tanaman sawo mudah menyesuaikan diri dengan kondisi lingkungan baru, dari dataran rendah hingga dataran tinggi. Namun, daerah yang disenangi adalah dataran rendah hingga ketinggian 700 m dpl. Tipe tanah yang dikehendaki adalah lempung berpasir yang mengandung banyak bahan organik dengan pH antara 5,5-7. Curah hujan yang sesuai 1.500-2.500 mm per tahun (beriklim basah). Tanaman sawo tahan terhadap kekeringan dengan lima bulan musim kemarau. Perakarannya cukup kuat sehingga tanaman sawo baik untuk daerah yang rawan erosi. Tanaman ini mampu tumbuh di tempat yang ternaungi maupun terbuka sehingga sering ditanam di lahan rumah.

Batang (Caulis)
Keras, berkayu, bulat, bercabang, coklat kotor, pada pohon yang sudah tua terdapat banyak lentisel

Daun (Folium)
Tunggal, bulat telur, ujung dan pangkal runcing, tepi rata, panjang 3-14 cm, lebar 3-5 cm. tangkai panjang ± 1,5 cm, hijau mengkilat.

Bunga (Flos)
Majemuk, di ketiak daun, menggantung, berkelamin dua, karangan bunga tiga sampai delapan, daun kelopak bulat, benang sari enam, putik menjulang ke luar, mahkota bentuk tabung, bertajuk, kuning muda.

Akar (Radix)
Tunggang, coklat, perakarannya cukup kuat

Buah (Fructus)
Buahnya berbentuk lonjong atau bulat telur dengan diameter sekitar 6-7 cm dan panjang 10 cm. Kulit buah yang masih muda berwarna cokelat tua, kasar dan tipis, sedangkan yang tua berubah menjadi cokelat muda dan halus. Daging buah tebal, berair, berwarna cokelat muda atau cokelat kemerahan. Buah yang masih muda
bergetah dan rasanya sepat, sedangkan buah yang matang rasanya manis tidak sepat dan tidak bergetah.
Buah berasal dari bakal buah. Bunga hanya memiliki satu bakal buah saja. Dalam satu buah terdapat 3-5 biji. Biasanya biji-biji ini berwarna hitam. Dinding buah (pericarpium) tebal berdaging dan dapat dibedakan lapisan-lapisannya, yaitu kulit luar (epicarpium), lapisan paling luar berwarna coklat, tipis, kasar, kaku seperti kulit; dan kulit tengah (mesocarpium), tebal berdaging, bisa dimakan, berair, berwarna coklat muda sampai coklat kemerahan;. Jika sudah masak buah tidak pecah. Biji-biji terletak bebas dalam mesocarpium. Dari uraian di atas dapat disimpulkan bahwa buah Achras zapota merupakan buah sejati, tunggal, berdaging dan buni

Gambar Kanan : penampang melintang buah Achras zapota
Kiri : penampang membujur buah Achras zapota

Biji (Semen)
Biji berbentuk bulat telur, pipih, keras, berwarna hitam atau coklat dan ada sebagian yang berwarna putih.
Kulit biji (spermodermis) memiliki dua lapisan, yaitu kulit luar (testa), berwarna hitam atau coklat, mengkilat, kaku; dan kulit dalam (tegmen), selaput berwarna putih, tipis. Terdapat pusar biji (hilus) yang berwarna putih. Inti biji terdiri atas lembaga (embrio) dan putih lembaga (albumen).
Daun lembaga (cotyledo) sebagai tempat menimbun makanan berwarna putih, berjumlah dua, berbentuk cembung pada salah satu sisi dan rata pada sisi lainnya, kedua cotyledo tersebut duduk pada sisi yang berhadapan. Karena memiliki cotyledo dua buah maka sawo dimasukkan ke dalam kelas Dicotyledonae (biji berkeping dua/berbelah). Sedangkan akar lembaga atau calon akar (radicula) yang kemudian akan tumbuh terus merupakan akar tunggang. Akar lembaga ini ujungnya menghadap ke arah liang biji, dan pada perkecambahan biji, akar itu akan tumbuh menembus kulit biji dan akan keluar melalui liang tadi. Akar lembaga ini terletak di antara ke dua daun lembaga juga berwarna putih, berbentuk bulat di ujungnya dan pipih di pangkalnya.

MANFAAT TANAMAN
Karena mengandung tannin, buah sawo yang muda bisa direbus dan airnya dimnum untuk menghentikan diare. Juga bisa untuk membantu mengatasi gangguan pada paru.
Air seduhan daun sawo yang sudah agak tua atau semacam teh diminum untuk mengobati batuk, demam, diare, dan disentri. Biji yang sudah dihancurkan memiliki sifat diuretik (peluruh kencing) serta bisa membantu menghancurkan batu ginjal dan batu kandung kemih. Ekstrak biji ini di kawasan Yucatan dipakai sebagai penenang atau obat tidur.Bijinya juga bisa dilumatkan dan dioleskan untuk mengatasi gigitan atau sengatan binatang berbisa. Getah buah dan daun Achras zapota berkhasiat sebagai obat mencret, di samping itu getahnya dapat digunakan untuk campuran gula-gula.Untuk obat mencret dipakai lebih kurang 15 teles getah buah muda Achras zapota, diseduh dengan ½ gelas air matang panas. Hasil seduhan diminum sekaligus.
Kandungan zat aktif:
Gula, asam askorbat, karbohidrat, serat.
Biji sawo mengandung saponin yang bisa menyebabkan sakit perut.
Daun dan batang Achras zapota mengandung falvonoida, di samping itu daun juga mengandung saponin dan batangnya juga mengandung tanin.

SYARAT PETUMBUHAN
Tanaman sawo mudah menyesuaikan diri dengan kondisi lingkungan baru, dari dataran rendah hingga dataran tinggi. Namun, daerah yang disenangi adalah dataran rendah hingga ketinggian 700 m dpl. Tipe tanah yang dikehendaki adalah lempung berpasir yang mengandung banyak bahan organik dengan pH antara 5,5-7. Curah hujan yang sesuai 1.500-2.500 mm per tahun (beriklim basah). Tanaman sawo tahan terhadap kekeringan dengan lima bulan musim kemarau. Perakarannya cukup kuat sehingga tanaman sawo baik untuk daerah yang rawan erosi. Tanaman ini mampu tumbuh di tempat yang ternaungi maupun terbuka sehingga sering ditanam di lahan rumah.
Iklim
Tanaman ini optimal dibudidayakan pada daerah yang beriklim basah sampai kering. Curah hujan yang dikehendaki yaitu 12 bulan basah atau 10 bulan basah dengan 2 bulan kering atau 9 bulan basah dengan 3 bulan kering atau 7 bulan basah dengan 5 bulan kering dan 5 bulan basah dengan 7 bulan kering atau membutuhkan curah hujan 2.000 sampai 3.000 mm/tahun.
Tanaman sawo dapat berkembang baik dengan cukup mendapat sinar matahari namun toleran terhadap keadaan teduh (naungan). Tanaman sawo tetap dapat berkembang baik pada suhu antara 22-32 derajat C.
Media Tanam
Jenis tanah yang paling baik untuk tanaman sawo adalah tanah lempung berpasir (latosol) yang subur, gembur, banyak bahan organik, aerasi dan drainase baik. Tetapi hampir semua jenis tanah yang diginakan untuk pertanian cocok untuk ditanami sawo, seperti jenis tanah andosol (daerah vulkan), alluvial loams (daerah aliran sungai), dan loamy soils (tanah berlempung).
Derajat keasaman tanah (pH tanah) yang cocok untuk perkembangan tanaman sawo adalah antara 6–7. Kedalaman air tanah yang cocok untuk perkembangan tanaman sawo, yaitu antara 50 cm sampai 200 cm.
Ketinggian Tempat
Tanaman sawo dapat hidup baik di dataran rendah maupun dataran tinggi sampai dengan ketinggian 1.200 m dpl. Tetapi ada daerah-daerah yang cocok sehingga tanaman sawo dapat berkembang dan berproduksi dengan baik, yaitu dari dataran rendah sampai dengan ketinggian 700 m dpl.

VARIETAS
Berdasarkan bentuk buahnya, sawo budidaya dibedakan atas dua jenis, yaitu:
a. Sawo Manila
Buah sawo manila berbentuk lonjong, daging buahnya tebal, banyak mengandung air dan rasanya manis. Termasuk dalam kelompok sawo manila antara lain adalah: sawo kulon, sawo betawi, sawo karat, sawo malaysia, sawo maja dan sawo alkesa.
b. Sawo Apel
Sawo apel dicirikan oleh buahnya yang berbentuk bulat atau bulat telur mirip buah apel, berukuran kecil sampai agak besar, dan bergetah banyak. Termasuk dalam kelompok sawo apel adalah: sawo apel kelapa, sawo apel lilin dan sawo Duren

Kerabat dekat sawo liar antara lain: sawo kecik dan sawo tanjung. Sawo kecik atau sawo jawa (Manilkara kauki L. Dubard.) Sawo kecik dimanfaatkan sebagai tanaman hias atau tanaman peneduh halaman. Tinggi pohon mencapai 15 – 20 meter, merimbun dan tahan kekeringan. Kayu pohonnya sangat bagus untuk dibuat ukiran dan harganya mahal. Sawo tanjung (Minusops elingi) memiliki buah kecil-kecil berwarna kuning keungu-unguan, jarang dimakan, sering digunakan sebagai tanaman hias, atau tanaman pelindung di pinggir-pinggir jalan.

8 Tanggapan to "tanaman sawo (Achras zapota)"

tlong tmpilkan ekstrak lain dari buah sawo dong…makasih ya

jenis sawo yang digunakan dalam pengoatan diare pa ja??

ini dia, artikel yang saya cari..
saya donlot ya?
terimakasih banyak..

nek sawo kesik piye yo??

kalau boleh tahu literatur yang di gunakan apa ya???. kalau boleh, saya minta.

Terima kasih postingannya membantu ^ ^

makasih info materinya… :)
InsyaAlloh bermanfaat tuk kita semua.
Alangkah baiknya jika menambah materinya, tidak hanya mengerti tentang morfologi, tp nama kultivar sawo, asal penemuan, daerah pmbudidaya dan potensi hasil (dibuat tabel), supaya kita tahu betul mana jenis sawo yang paling baik hasil panennya dan mengetahui kultivar sawo apa aja itu.
Trimakasih… materinya salam kenal. :)

tolong kasih kunci determinasinya min.. please

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

Maret 2009
S S R K J S M
    Apr »
 1
2345678
9101112131415
16171819202122
23242526272829
3031  

blog award 2009

Internet Sehat

Toko Buku Online


Masukkan Code ini K1-Y56DB5-4
untuk berbelanja di KutuKutuBuku.com

Lokasi Pengunjung Online

pengunjung Online

RSS Berita TV One

  • Sebuah galat telah terjadi; umpan tersebut kemungkinan sedang anjlok. Coba lagi nanti.

Blog terbaik

Blog Terbaik
Ikuti

Get every new post delivered to your Inbox.

%d bloggers like this: